Nov 2, 2013

Office Boy, Email, Tomat Dan Microsoft



Hemm... untuk posting ini sepertinya (bukan sepertinya, tapi pastinya :D ) sudah menyimpang jauh dari topik artikel2 yang saya posting pada blog ini tapi, makna yang didapat dari artikel ini yang membuat saya tertarik untuk me-reposting artikel ini. Yah, beruntung kalau artikel yang saya sadur ulang kembali ini bisa berguna bagi yang membaca, seburuk2nya saya bisa selalu membaca artikel ini agar saya bisa tetap semangat dalam menjalani hidup :D.

Sore ini saya sambil iseng browing tentang PABX, kebetulan di tempat sy "menambang masa depan" sekarang ada sedikit permasalahan tentang consol PABX-nya yang kadang2 tidak me-record data telepon secara tiba2, baik telp masuk maupun keluar ataupun extension.

Nah, secara ga sengaja nemuin artikel ini. Singkat, padat, tapi penuh makna dan tanpa berbelit2. Selamat membaca. Dan, semoga bisa menginspirasi.

Seorang laki-laki pengangguran melamar posisi sebagai ‘office boy’ di Microsoft. Manajer HR mewawancarainya, kemudian melihatnya untuk membersihkan lantai sebagai ujian.

“Anda diterima bekerja. Berikan alamat e-mail Anda dan saya akan mengirimkan aplikasi untuk diisi, juga tanggal ketika Anda dapat mulai bekerja,” kata Manajer HR.

Pria itu menjawab, “Tapi saya tidak punya komputer, bahkan email.”

“Maafkan aku, jika Anda tidak memiliki email, itu berarti Anda tidak ada. Dan siapa yang tidak ada, tidak dapat memiliki pekerjaan,” tambah Manajer HR.

Orang itu tanpa harapan sama sekali. Dia tidak tahu apa yang harus dilakukan, dengan hanya memiliki uang $10 di saku, Ia kemudian memutuskan untuk pergi ke supermarket dan membeli 10 kg peti tomat.

Dia kemudian menjual secara keliling tomat itu dari rumah ke rumah. Dalam waktu kurang dari dua jam, dia berhasil melipatgandakan modalnya.

Dia mengulangi penjualannya secara keliling tiga kali, dan pulang dengan uang $60. Lelaki itu menyadari bahwa ia bisa bertahan hidup dengan berjualan tomat, dan dia mulai untuk pergi berjualan tomat sehari-hari dan sering pulang larut malam mendagangkan dagangannya hari demi hari.

Uuang keuntungan yang didapat dua kali lipat atau tiga kali lipat dalam penjualannya sehari-hari. Tak lama, ia membeli mobil, lalu truk, dan kemudian ia mempunyai armada kendaraan pengiriman sendiri.

5 tahun kemudian, orang itu menjadi salah satu pengusaha food retailer terbesar di Amerika Serikat. Ia mulai merencanakan masa depan keluarganya, dan memutuskan untuk memiliki asuransi jiwa.

Dia memanggil broker asuransi, dan memilih rencana perlindungan. Ketika percakapan, broker bertanya tentang email yang akan dipakai untuk keperluan asuransi.

Pria itu menjawab, “Aku tidak punya email.”

Broker itu penasaran dan ingin tahu mengapa ia tidak punya email, “Anda tidak memiliki email, namun telah berhasil membangun sebuah imperium perusahaan bisnis. Dapatkah Anda membayangkan apa yang bisa terjadi jika Anda memiliki email?”

Pria itu berpikir sejenak dan menjawab, “Ya, aku akan menjadi seorang office boy di Microsoft!!”

Pesan dari cerita diatas:
Ketika satu pintu tertutup, pintu lain terbuka. Namun terkadang kita melihat dan menyesali pintu tertutup terlalu lama sehingga tidak melihat pintu lain yang telah terbuka. Jangan pernah berhenti berusaha dan jangan menyerah karena gagal, serta berani melangkah.

Sumber: http://sawahurang.wordpress.com/2011/08/04/jangan-punya-e-mail/

Catatan Terkait:

No comments:

Post a Comment